Home KONSULTASI SYARIAH

Amal Bisa Merubah Takdir

127
SHARE

Pertanyaan:

Ustadz mau tanya,
Para sahabat nabi saw ketika dikabarkan oleh nabi bahwa tidak ada sebuah jiwa kecuali telah diketahui tempatnya di dalam surga atau neraka, mereka bertanya: ya Rasulullah : wahai rasulullah untuk apa kita beramal? Mengapa kita tidak pasrah saja?

Beliau saw menjawab dengan jawaban yang ringkas : tidak demikian, akan tetapi beramallah kalian karna masing-masing akan dimudahkan melakukan apa yang dia diciptakan untuknya. (HR bukhari & muslim)

Saya masih belum paham hadist itu. Maksudnya bagaimana dengan “dia dimudahkan melakukan apa yang dia diciptakan untuk nya? ”

Dan jika seseorang sudah dituliskan di lauhul mahfuz bahwa tempatnya di neraka apa nggak malah susah banget untuk menghindar dari Qodar tersebut?

Jawaban Ustadz Farid Nu’man Hasan Hafizhahullah:

Bismillahirrahmanirrahim…

Ketahuilah, Allah Ta’ala punya kuasa penuh menuliskan rencana untuk hambaNya di Lauh Mahfuzh, dan Dia punya kuasa penuh pula menghapuskan atau mengeksekusi rencana itu.

Allah Ta’ala berfirman:

يَمۡحُواْ ٱللَّهُ مَا يَشَآءُ وَيُثۡبِتُۖ وَعِندَهُۥٓ أُمُّ ٱلۡكِتَٰبِ

Allah berkuasa menghapus dan menetapkan apa yang Dia kehendaki. Dan di sisi-Nya terdapat Ummul-Kitab (Lauh Mahfuzh). (QS. Ar-Ra’d, Ayat 39)

Maka, disinilah letak pentingnya amal, jangan terpaku pada takdir saja.

Allah Ta’ala berfirman:

وَتِلۡكَ ٱلۡجَنَّةُ ٱلَّتِيٓ أُورِثۡتُمُوهَا بِمَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ

Dan itulah surga yang diwariskan kepada kamu disebabkan amal perbuatan yang telah kamu kerjakan. (QS. Az-Zukhruf, Ayat 72)

Wallahu A’lam