Home AKHLAK & ADAB

Bersalaman, Berpelukan, setelah Shalat Hari Raya, bukan Bid’ah

30
SHARE
ADE BAYU INDRA/"PR" SEJUMLAH umat muslim bersalaman dan saling memaafkan usai melaksanakan Shalat Idul Fitri, di Jln. Cibodas Raya, Antapani, Kota Bandung, Minggu (19/8). Selain mempererat tali silaturahmi, tradisi bersalaman dan saling memaafkan menjadi salah satu hal yang dilakukan umat muslim saat hari lebaran.

Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin Rahimahullah ditanya tentang hukum bersalaman, berpelukan setelah shalat ‘Id di hari raya, beliau menjawab:

الإجابة: هذه الأشياء لا بأس بها، لأن الناس لا يتخذونها على سبيل التعبد والتقرب إلى الله عز وجل، وإنما يتخذونها على سبيل العادة، والإكرام والاحترام، ومادامت عادة لم يرد الشرع بالنهي عنها فإن الأصل فيها الإباحة كما قيل: والأصل في الأشياء حل ومنع عبادة إلا بإذن الشارع.

Hal-hal ini tidak ada masalah, sebab manusia tidak menjadikannya sebagai peribadatan dan pendekatan diri kepada Allah Ta’ala, itu hanya tradisi saja, berupa pemuliaan dan penghormatan.

Selama kebiasaan itu tidak ada larangan dalam syari’at, sebab pada dasarnya segala sesuatu itu dibolehkan, sebagaimana perkataan: “Segala sesuatu adalah boleh dan segala peribadatan itu terlarang, kecuali ada izin dari pembuat syariat. (Majmu’ Fatawa wa Ar Rasail, Jilid. 16, Bab Shalat Al ‘Idain)

✍ Ust. Farid Nu’man Hasan Hafizhahullah