Home AKHLAK & ADAB

Mendulang Faidah dari Sunnah Nabawiyah

23
SHARE

Ustadz Farid Nu’man Hasan, hafizhahullah

Teks Hadits:

وَعَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ – رضي الله عنه – قَالَ: – جَاءَ أَعْرَابِيٌّ فَبَالَ فِي طَائِفَةِ اَلْمَسْجِدِ, فَزَجَرَهُ اَلنَّاسُ, فَنَهَاهُمْ اَلنَّبِيُّ – صلى الله عليه وسلم – فَلَمَّا قَضَى بَوْلَهُ أَمَرَ اَلنَّبِيُّ – صلى الله عليه وسلم – بِذَنُوبٍ مِنْ مَاءٍ; فَأُهْرِيقَ عَلَيْهِ. – مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Anas bin Malik Radhiallahu ‘Anhu, katanya: “Datang seorang A’rabi (orang pedalaman) lalu dia kencing pada dinding masjid, maka manusia mencegahnya, namun Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang mereka (untuk mencegah kencing si Badui, pen). Ketika orang itu sudah selesai kencing, maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkan untuk membawa air yang banyak, lalu menyiramkan air kencing tersebut.”

Takhrij Hadits:

  • Imam Bukhari dalam Shahih-nya, Kitabul Wudhul Bab Shabbil Maa’i ‘alal Bawli fil Masjid No. 219, dan ini adalah menurut lafaz Imam Bukhari
  • Imam Muslim dalam Shahih-nya, Kitabuth Thaharah Bab Wujubi Ghaslil Bawli wa Ghairihi minal Najasaat idza Shalat fil Masjid No. 284 an, Kitabush Shalah Bab

Makna dan Kandungan Hadits

  1. Perawi hadits ini, Anas bin Malik Radhiallahu ‘Anhu, siapakah dia?

Nama aslinya adalah Anas bin Malik bin An Nadhr bin Dhamdham bin Zaid bin Haram bin Jundub bin ‘Aamir bin Ghanam bin ‘Adi bin An Najar. Dia seorang mufti, qari’, muhaddits, riwayatul Islam, Al Anshariy, Al Khazrajiy, An Najaariy, Al Madiniy, pelayan Rasulullah Shallallahu ‘Alahi wa Sallam merupakan kerabat nabi, muridnya, pengikutnya, dan termasuk sahabat yang wafatnya terakhir.

Beliau mengambil ilmu dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, juga dari Abu Bakar, Umar, Utsman, Usaid bin Hudhair, Abu Thalhah, Ibunya Ummu Sulaim binti Milhan, bibinya Ummu Haram, dan suami Ummu Haram yaitu ‘Ubadah bin Ash Shaamit, Abu Dzar, Malik bin Sha’sha’ah, Abu Hurairah, Fathimah anak Nabi, dan banyak lagi.

Murid-muridnya di antaranya Al Hasan Al Bashri, Ibnu Sirin, Asy Sya’bi, Abu Qilabah, Mak-hul, Umar bin Abdul ‘Aziz, Tsabit Al Banani, Bakr bin Abdullah Al Muzani, Az Zuhri, Qatadah, Ibnu Al Munkadir, Ishaq bin Abdullah bin Abu Thalhah, Abdul Aziz bin Shuhaib, Syu’aib bin Al Habhaab, ‘Amru bin ‘Aamir Al Kufiy, Sulaiman At Taimi, Hamid Ath Thawil, Yahya bin Sa’id Al Anshari, Katsir bin Salim, ‘Isa bin Thahman, dan ‘Isa bin Syaakir.
Pengarang At Tahdzib menyebutkan bahwa ada 200 orang yang meriwayatkan dari Anas.

Manusia berbeda pendapat kapan tahun wafatnya. Ma’mar, dari Humaid, mengataka bahwa Anas wafat tahun 91 Hijriyah. Demikian juga menurut catatan Qatadah, Al Haitsam bin ‘Adi, Al Haitsam bin ‘Adi, Sa’id bin ‘Ufair, dan Abu ‘Ubaid.
Ma’an bin ‘Isa meriwayatkan dari anaknya Anas bin Malik, bahwa beliau wafat tahum 92 Hijriyah. Yang lain mengatakan 93 Hijriyah, dan inilah yang benar. (Lengkapnya Siyar A’lamin Nubala, 3/395-406)

  1. Beberapa istilah penting
  • Al A’rabiy, siapakah dia? Syaikh Abdul Aziz bin Marzuq Ath Tharfi Hafizhahullah berkata:

هو من سكن البادية سواء كان عربياً أو عجمياً .فساكن البادية حتى وإن كان أعجميا فيسمى اعرابيا

Dia adalah orang yang tinggal di pedalaman gurun, sama saja apakah dia orang Arab atau non Arab (‘Ajami). Maka, orang yang tinggal dipedalaman walau pun dia seorang non Arab, maka dia dinamakan A’rabiy. (Syarh Li Bulughil Maram, Hal. 72)

Lalu, siapakah orang A’rabiy yang kencing ini? Imam Ash Shan’ani Rahimahullah menjelaskan:

وقد ورد تسميته: أنه ذو الخويصرة اليماني وكان رجلاً جافياً

Telah warid (datang) berita tentang penamaan orang itu: dia adalah Dzul Khuwaishirah Al Yamani, seorang kali-laki berperangai keras. (Subulus Salam, 1/24)

Dzul Khuwaisirah ini dianggap dalam sejarah sebagai nenek moyang firqah khawarij. Imam Muslim Rahimahullah menulis tentang orang ini dalam Shahih-nya, pada Kitabuz Zakah ada sebuah bab yang berjudul Bab Dzikril Khawarij wa Shifatihim.

  • Thaa-ifatul Masjid (طائفة المسجد)

Imam Ash Shan’ani Rahimahullah menjelaskan tentang maknanya:

أي في ناحيته، والطائفة: القطعة من الشيء
Yaitu pada tepinya, dan Ath Thaa-ifah artinya potongan dari sesuatu. (Ibid)

Jadi, orang A’rabiy itu kencing di dalah satu bagian tepi masjid.

  • Bidzanuub min maa’ (بِذَنُوبٍ مِنْ مَاءٍ)

Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah mengatakan: “Adz Dzanuub adalah Ad Dalwu Al Kabiirah (timba yang besar). (At Tamhid, 24/14)

Jadi, air yang diambil cukup banyak untuk membersihkan kencing Arab pedalaman tersebut.

  1. Pada hadits ini menunjukkan aksi cepat tanggap para sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam terhadap kemungkaran dan keburukan.

Ini merupakan cermin dari bagusnya iman mereka, yang dengannya mereka disebut khairu ummah (umat terbaik), karena aksi amar ma’ruf nahi munkar dan iman mereka kepada Allah Ta’ala.

Allah Ta’ala berfirman:

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. (QS. Ali ‘Imran (3): 110)

Para ulama telah membuat kaidah:

الضَّرَرُ يُزَالُ

Adh Dhararu Yuzaal – kerusakan mesti dihilangkan. (Imam As Suyuthi, Al Asybah wan Nazhair, Al Kitabul Awwal, Kaidah keempat, Hal. 83)

  1. Hadits ini juga mengajarkan bahwa menghilangkan kemungkaran ada metodologinya, yaitu dengan hikmah dan mau’izhah hasanah.

Oleh karenanya, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang para sahabat yang mencegah secara keras orang Badui kencing di tepi masjid tsb. Sikap para sahabat yang melakukan az zajr (pencegahan dengan keras), tentu dikhawatirkan melahirkan keburukan baru.

Oleh karenanya ada sebuah kaidah:

الضرر لا يزال بالضرر

Kerusakan tidaklah dihilangkan dengan kerusakan yang lain. (Imam As Suyuthi, Al Asybah Wan Nazhair, Hal. 86)

  1. Hadits ini menunjukkan kasih sayang Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kepada umatnya, khususnya bagi mereka yang masih jahil terhadap agama.

Allah Ta’ala berfirman:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الأَمْرِ

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu Berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. karena itu ma’afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu. (QS. Al ‘Imran (3): 159)

  1. Kesalahan yang dilakukan orang yang belum tahu, tentu tidak disikapi sama dengan kesalahan yang dilakukan oleh orang yang tahu.

Sebab kesalahan orang yang belum tahu (baca: jaahil) –seperti yang dipertontonkan oleh orang Badui ini- adalah kesalahan yang masih mungkin diberikan pemakluman, sebagaimana kesalahan yang dilakukan anak-anak, orang gila, lupa, terpaksa, dan tertidur. Kesalahan ini, bisa karena dia belum mendapatkan ilmunya, atau mungkin sedikit pendidikan adabnya, apalagi dia orang pedalaman.

Allah Ta’ala berfirman:

رَبَّنَا لا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا

“Ya Tuhan Kami, janganlah Engkau hukum Kami jika Kami lupa atau Kami tersalah ..” (QS. Al Baqarah (2): 286)

Dari Ali bin Abi Thalib Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

رُفِعَ الْقَلَمُ عَنْ ثَلَاثَةٍ عَنْ النَّائِمِ حَتَّى يَسْتَيْقِظَ وَعَنْ الصَّبِيِّ حَتَّى يَحْتَلِمَ وَعَنْ الْمَجْنُونِ حَتَّى يَعْقِلَ

Catatan pena diangkat dari kelompok manusia: 1. Orang tidur sampai dia bangun, 2. Anak-anak sampai dia mimpi basah (baligh), 3. Orang gila sampai dia berakal. (HR. Abu Daud No. 4403, Imam Al Hakim menshahihkan hadits ini, menurutnya sesuai syarat Imam Muslim. Lihat Imam Az Zaila’i, Nashbur Rayyah, 2/333)

Apa maksud qalam (pena) dalam hadits ini? Imam Az Zaila’i Rahimahullah berkata:

قال ابن الجوزي: والجواب: أن المراد قلم الإثم، أو قلم الأداء. انتهى

Berkata Ibnul Jauzi: jawabnya bahwa maksudnya adalah pena catatan dosa, atau catatan pelaksanaan kewajiban. Selesai. (Nashbur Rayyah, 2/333)

Dalam hadits lain, dari Abu Dzar Al Ghifari Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ اللَّهَ تَجَاوَزَ عَنْ أُمَّتِي الْخَطَأَ وَالنِّسْيَانَ وَمَا اسْتُكْرِهُوا عَلَيْهِ

Sesungguhnya Allah membiarkan dari umatku, 1. Kesalahan (tidak sengaja), 2. Lupa, 3. Kesalahan yang terpaksa. (HR. Ibnu Majah No. 2043, hadits juga diriwayatkan banyak imam dari banyak jalur seperti Ibnu Umar, Ibnu Abbas, Al Hasan bin Ali, Tsauban, ‘Uqbah bin ‘Amir. Imam Ibnul Mulqin dalam Al Badrul Munir-nya menyebutkan bahwa hadits seperti ini memiliki delapan jalur)

  1. Hadits ini juga menunjukkan bahwa hendaknya masjid itu bersih dari segala macam najis, kotoran, bau tidak sedap, dan gangguan lainnya.

Dari ‘Amir bin Sa’ad, dari ayahnya bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

إِذَا تَنَخَّمَ أَحَدُكُمْ فِي الْمَسْجِدِ، فَلْيُغَيِّبْ نُخَامَتَهُ، أَنْ تُصِيبَ جِلْدَ مُؤْمِنٍ أَوْ ثَوْبَهُ فَتُؤْذِيَهُ

Jika salah seorang kalian mengeluarkan dahak di masjid, maka pendamlah dahaknya itu, agar tidak menimpa kulit seorang mu’min atau pakaiannya, lalu dia terganggu karenanya. (HR. Ahmad No. 1543, Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan: hasan. Lihat Tahqiq Musnad Ahmad No. 1543. Syaikh Sayyid Sabiq mengatakan: shahih. Lihat Fiqhus Sunnah, 1/250)

Umar bin Al Khathab Radhiallahu ‘Anhu berkata ketika khutbah Jumat:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّكُمْ تَأْكُلُونَ شَجَرَتَيْنِ لَا أُرَاهُمَا إِلَّا خَبِيثَتَيْنِ هَذَا الثُّومُ وَهَذَا الْبَصَلُ وَلَقَدْ كُنْتُ أَرَى الرَّجُلَ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُوجَدُ رِيحُهُ مِنْهُ فَيُؤْخَذُ بِيَدِهِ حَتَّى يُخْرَجَ إِلَى الْبَقِيعِ فَمَنْ كَانَ آكِلَهَا لَا بُدَّ فَلْيُمِتْهَا طَبْخًا

Wahai manusia, kalian memakan dua macam tumbuhan yang saya tidak melihatnya melainkan hal yang busuk yakni bawang putih dan bawang merah. Saya telah melihat pada masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam seorang laki-laki yang jika ada aroma itu, maka dia akan diambil tangannya sampai keluar menuju Baqi’ (untuk bersuci, pen), maka siapa saja yang memakannya hendaknya dia melenyapkan baunya dengan memasaknya. (HR. Muslim No. 567)

  1. Hadits ini juga menunjukkan kenajisan air kencing manusia, dan dalam kenajisannya tidak ada perselisihan pendapat ulama.

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

اتَّقُوا اللَّاعِنَيْنِ قَالُوا وَمَا اللَّاعِنَانِ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الَّذِي يَتَخَلَّى فِي طَرِيقِ النَّاسِ أَوْ ظِلِّهِمْ

“Takutlah kalian terhadap dua hal yang dilaknat.” Mereka bertanya: “Apakah dua hal yang dilaknat itu?” Beliau bersabda: “Orang yang buang air di jalan manusia atau di tempat mereka berteduh.” (HR. Muslim No. 269)

Dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha: aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

لَا صَلَاةَ بِحَضْرَةِ الطَّعَامِ وَلَا هُوَ يُدَافِعُهُ الْأَخْبَثَانِ

Janganlah shalat ketika makanan tersedia dan ketika menahan dua hal yang paling busuk. (HR. Muslim No. 560)

Dua hal yang paling busuk maksudnya buang air besar (Al Ghaaith) dan buang air kecil (Al Baul), sebagaimana disebut dalam Shahih Ibnu Hibban No. 2073. Ini menunjukkan tinja manusia dan air kencingnya adalah najis.

Ada pun air kencing bayi laki-laki yang belum makan makanan wajar, masih ASI ekslusif, maka diberikan keringan tata cara membersihkannya bagi air kencingnya itu. Dibersihkannya tidak dengan cara dicuci tetapi cukup dipercikan, tetapi kencing bayi perempuan tetap dicuci. Ini bukan berarti suci, itu najisnya juga tapi ringan.

Hal ini berdasarkan dari Ali bin Thalib Radhiallahu ‘Anhu, katanya:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فِي بَوْلِ الْغُلَامِ الرَّضِيعِ يُنْضَحُ بَوْلُ الْغُلَامِ وَيُغْسَلُ بَوْلُ الْجَارِيَةِ

Bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berketa tentang air kencing anak laki-laki yang masih menyusui: “Air kencing laki-laki dipercikan dan air kencing perempuan dicuci.” (HR. At Tirmidzi No. 610, katanya: hasan shahih. Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan: isnadnya shahih. Lihat Fathul Bari, 1/326)

Qatadah berkata:

وَهَذَا مَا لَمْ يَطْعَمَا فَإِذَا طَعِمَا غُسِلَا جَمِيعًا

Ini untuk bayi yang belum makan makanan yang wajar, apabila bayi tersebut sudah makan maka dicuci semuanya. (Ibid)

  1. Terakhir, hadits ini juga mengajarkan tata cara membersihkan najis kencing manusia

Caranya menyiramkannya dengan air yang mampu mengalahkan dan menghilangkan keberadaan zat dan baunya. Bisa juga didiamkan dalam waktu lama hingga hilang zat dan baunya karena angin yang terus menerus menghembusnya.

Sekian. Wallahu A’lam